Anda inginkan iklan? Sila klik disini :0)

Friday, July 22, 2011

Hukum kencing sambil berdiri

Assalammualaikum semua harap sihat wal'afiat, sempena hari jumaat yang mulia ni..CP buat entry2 keagamaan lah yer, CP xde la memandai2 reka2 sendiri CP hanya kongsikan dan diambil dari sumber2 yang insyaAllah sohih.. untuk entry kali ni sumbernye dari blog Ustaz Nor Amin. CP rase topik ini amat berguna dan perlu CP kongsikan..

Tidak dibolehkan kencing berdiri, kerana ia bercanggah dengan sopan dan etika yang mulia, di samping mengelakkan diri daripada percikannya. Namun jika diyakini air kencing itu tidak memercik dan dapat dipastikan tidak akan terkena dirinya, maka tidak menjadi halangan baginya untuk kencing berdiri. Diriwayatkan dari Huzaifah ra yang menceritakan :

“Suatu ketika Nabi SAW singgah di suatu tempat pembuangan sampah berhampiran dengan daerah suatu kaum. Di situ, beliau membuang air kecil sambil berdiri. Melihat itu, aku segera pergi menjauh, tetapi beliau malah berkata : Mendekatlah ke mari Aku pun segera menghampirinya hingga berdiri berhampiran dengan tumitnya. Kemudian aku melihatnya berwuduk dan menyapu kedua-dua khufnya.” (Riwayat Imam Bukhari dan Muslim)

Petikan hadis di atas ini adalah untuk menunjukkan bahawa harus kencing sambil berdiri. Tetapi ia bukan untuk menunjukkan kebiasaan Rasulullah SAW kencing sambil berdiri. Kebiasaan Rasulullah ialah kencing secara duduk.

Imam An-Nawawi mengatakan kencing dalam keadaan duduk adalah lebih baik mengikutnya pandanganku, namun jika seseorang kencing dalam keadaan berdiri, maka itu juga tetap di bolehkan. Kedua-dua keadaan ini pernah dilakukan oleh Rasulullah SAW.

Ada sebahagian ulamak mengatakan bahawa hukum kencing berdiri adalah makruh kecuali jika ada sebarang keuzuran. Menurut mereka perbuatan Nabi kencing berdiri adalah kerana ada keuzuran bagi baginda, kemungkinan susah bagi baginda untuk duduk pada ketika itu memandangkan tempat itu ialah tempat pembuangan sampah atau mungkin juga baginda mengalami sakit tulang belakang. Menurut Imam Syafie orang Arab jika mereka mengalami sakit belakang, mereka akan kencing berdiri.

Di kalangan para sahabat sendiri terdapat khilaf tentang kencing berdiri. Terdapat riwayat menceritakan bahawa Saidina Umar, Ali, Zaid bin Tsabit, Ibnu Umar, Abu Hurairah dan Anas ra pernah kencing sambil berdiri. Antara sahabat yang memakruhkannya pula ialah Ibnu Mas’ud dan diikuti oleh Imam as-Sya’bi dan Ibrahim bin Sa’ad.

Rumusan dari perbahasan kencing berdiri di atas, maka hukumnya adalah harus jika orang tersebut mengalami kesukaran untuk kencing duduk. Manakala hukum makruh pula jika orang tersebut melakukan kencing berdiri dengan sengaja dan ia tidak mengalami apa-apa kesukaran dan musibah. Namun yang terbaik ialah kencing sambil duduk. Ini ditegaskan oleh Imam Ibnu al-Munzir :
“Kencing sambil duduk lebih aku sukai. Namun kencing berdiri hukumnya adalah harus. Kedua-duanya ada dalil dari Nabi SAW”.

14 comments:

aimie amalina said...

=)
tanx sahring dis!

Noorhidayah binti Salehhudin said...

Same2 aimie..:D

yahaya said...

artikel yg bermanfaat

Noorhidayah binti Salehhudin said...

yup..:D

nida husna said...

thanks 4 da info :)

Syafiqa said...

Setujuuuu, semua ada hikmah kalau kita ikut kan..

hatikubaik|mohdhazlan Dreadlock said...

trm kasih krn info...

kencing duduk lbh sopan ...

excellence

Noorhidayah binti Salehhudin said...

Nida: same2
Syafiqa: Yaa pasti ada hikmah disebalik sesuatu ...
Hatikubaik : same2..:D

~~Ticer Wann~~ said...

baru tau... tq :)

amir aizat said...

good entry!

~milo~ said...

lgpun kencing berdiri tak sopan lah kan.. :)

aiman fanboy k-pop said...

hehe...aiman adew terbacew gak artikel nih seblom nih.....tapi,tak amik kisah sangat..dan nih kali ke2....entry yg berinformasi...thank...errr...ada jugak kew pompuan kncing berdiri?"_"

cik sakdi said...

oo, tp kan ade yg kate kalu kencing bdiri, air kencing tu xhabis keluar, hehe

Tentang Kita said...

tq 4 d info, caring is sharing

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...