Anda inginkan iklan? Sila klik disini :0)

Monday, February 21, 2011

Pentingkan Diri!

Perlu ke kita mementingkan diri kita sendiri? Bagi aku..perlu TETAPi depend on situation..dan bukan sentiase kite kena pentingkan diri kita..kdg2 kita kena fikirkan perasaan orang lain..kalau asik sangat mementingkan diri sendiri orang pun xkan suka .. nanti orang kate "ikan diri" hoho selfish..jadi kalau rase nak pentingkan diri sendiri jek..xnk pk perasaan orang lain..bek duk kat negara sendiri..anda sorang jek kata sana...soo x yah nk bercampur ngan orang lain kan..buatla hal sendri..xde sape peduli..

Tapi kadang2 aku tak paham kenapa ade orang yang sangat pentingkan diri die sendiri..die x pk orang len..die nk die je lebih..bis tu mcm ne ngan orang len??mane adil mcm tu kan..contohnya kalau dah bekawen..pastu lebih kat sebelah pihak jek..belah g satu kesian..teraniaya..mcm mane?? x ke pentingkan diri name nye tuh..kalau bleh berpk secare waras..mesti boleh bahagi mase untuk kedua belah pihak kan??? contoh lain ..kalau makan..kekawan sebelah x makan 2 hari..ko wat bodoh melantak sedap2 ..ape salah bg skit makanan tu..kan..huhu...Sharing is Caring Okeh!! Xpun ngah ujan..kawan ko xde..ko angkat baju ko jek kat ampaian..baju kawan ko bis basah..x ke Selfish tuh..adeii..angkat kan la..tolong..kan lebih baik..dpt pahala menolong insan len...

AKu x nafikan dalam sesetengah keadaan kita kena pk kan diri kita dulu baru orang lain..mcm aku cakap kat atas..depends on situation..kalau perlu diri kita diutamakan..yang tu kita perlulah mementingkan diri kita dulu..contohnya kalau kita xde duit..duit cukup2 untuk kita..xleh nk bg pinjam kat org len ke pe..soo..mungkin keadaan mcm tu sukar lah untuk kita tolong org lain kan..lepaskan diri kita la dlu k..dalam hadis juga ada menyatakan larangan mementingkan diri..

Dari Abu Hurairah ra katanya; bersabda Rasulullah SAW : “Tiga macam orang bukan saja tidak akan mendapat layanan dan ampunan pada hari kiamat kelak, bahkan akan mendapat seksa yang pedih, iaitu seorang yang mempunyai kelebihan air di tengah padang pasir, sedangkan ia tidak mahu memberikannya kepada orang yang kehausan, seorang yang menjajakan barang dagangannya sesudah lewat waktu Asar sambil bersumpah dusta bahawa pokoknya sekian-sekian dan dipercayai oleh si pembeli dan seorang lagi yang membai’at (sumpah setia) pemimpin hanya untuk maksud manfaat keduniaan; apabila kelak maksudnya tercapai, ia patuh dan jika tidak, ia mungkir (berpaling tadah)”. (Muslim)

Jujur dan telus adalah sifat yang datang dari dalam jiwa insan yang beriman. Orang-orang yang selalu mementingkan dirinya tidak akan memikirkan kepentingan orang lain sebaliknya akan sanggup berbuat apa sahaja asalkan hajatnya tercapai. Dalam hal ini, kehidupan kita bukanlah bersandarkan kehendak hawa nafsu tetapi ia perlu kepada semangat kekitaan dan kasih sayang yang mengenepikan segala unsur peribadi yang menjadikan seseorang itu lupa diri dan lupa saudara. Seharusnya apa sahaja yang dilakukan hendaklah bermula dari niat yang betul dan ikhlas. Kedua-dua sifat tersebut menentukan sejauhmanakah kita berpegang pada prinsip walaupun diakhirnya kita terpaksa berkorban.

Soo...pe lagi..cube la pk pk kan..okeh.!! Assalammualaikum!!


2 comments:

Alexandriana Alia said...

sebenarnya bergantung pada keadaan. kalau asyik pk org lain diri sendiri tak dapat apa tak bagus jugak. yg penting jangan sampai org benci kita sudeyh.

Noorhidayah binti Salehhudin said...

betol2..:)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...